KMI ke-2 Ditutup dengan Peluncuran Buku Ketahanan Keluarga Berbahasa Arab

Jakarta – Komisi Perempuan Remaja, dan Keluarga Majelis Ulama Indonesia (PRK MUI) menutup Kongres Muslimah Indonesia (KMI) ke-2 dengan peluncuran buku ketahanan Keluarga dalam Perspektif Islam berbahasa Arab.

Ketua MUI yang membidangi PRK, Prof. Amany Lubis mengatakan, peluncuran buku semakin istimewa karena berbarengan dengan momentum kehadiran tokoh-tokoh muslimah.

“Kita memanfaatkan kehadiran ibu semua untuk meluncurkan buku ketahanan keluarga dalam perpektif Islam berbahasa Arab,” paparnya di Hotel Grand Cempaka, Jakarta, Rabu (19/12).

Buku berbahasa Arab tersebut baru dicetak beberapa eksemplar saja dan hanya dibagikan kepada para penulis, editor, serta penerjemah.

Penerjemah buku ini, Prof. Nabilah Lubis mengaku, dirinya bahagia sekali saat diminta menerjemahkan. Menurutnya, penerjemahan buku ini ke dalam bahasa Arab menghidupkan kembali semangat menguasai bahasa Arab di Indonesia.

“Dengan bangga saya terjemahkan ini. Saya terjemahkan dalam waktu sangat singkat karena saya senang dan itu sesuai profesi saya menerjemahkan bahasa Arab,” ucap Guru Besar Filologi UIN Jakarta ini.

“Termakasih kepada anakku, Amany Lubis yang punya pikiran menghidupkan bahasa Arab di lingkungan kita, di lingkungan kalian. Saya bahagia sekali,” imbuhnya.

Selaku penerjemah bahasa Arab kawakan, ia menyinggung kondisi penerjemahan ke bahasa Arab di Indonesia yang kian meredup. Menurutnya, sebagai negara muslim terbesar di dunia, sudah selayaknya semangat menerjemahkan ke dalam bahasa Arab itu mengembang.

Bahasa Arab, lanjutnya, merupakan bahasa wajib untuk memahami agama Islam secara utuh.

“Buku yang berbahasa Arab tidak ada wujudnya di negeri ini. Di negara muslim terbesar seolah bahasa Arab tidak dihargai sama sekali,” katanya.

Sementara itu, Guru besar Universitas Ibnu Thufail Maroko, Prof. Mariam Ait Ahmed yang hadir pada kesempatan itu mengatakan, kehadiran buku berbahasa Arab ini penting untuk lebih membuka pandangan bangsa arab terhadap Indonesia sebagai negara muslim terbesar di dunia. Buku ini, lanjutnya, sekaligus menunjukkan bahwa perempuan muslim Indonesia memiliki kemampuan meneliti dan menulis yang tidak diragukan lagi.

“Buku ini sangat penting dan membuka pandangan dunia Arab terhadap dunia perempuan Indonesia sekaligus menunjukkan bahwa perempuan Indonesia memiliki jiwa meniliti dan menulis,” paparnya. (Azhar/Anam)

The post KMI ke-2 Ditutup dengan Peluncuran Buku Ketahanan Keluarga Berbahasa Arab appeared first on Majelis Ulama Indonesia.



Leave a Reply

Waqaf Foundation: for Education & Society Development