All posts by admin

Penutupan Program Wakaf 1000 Al Quran tahun 2018

(Laporan penutup program Waqaf 1000 Al-Quran 2018)

Alhamdulillah, kita patut bersyukur Allah masih memberikan kita kesempatan dan upaya untuk menyelesaikan amanah penggalangan dan distribusi Wakaf 1000 Al-Quran untuk tahun 2018.

Kita dapat berusaha, dan hasil kita serahkan kepada Allah SWT.

Sejak dimulai pada tahun 2016 dengan bendera KIBAR-UK (Keluarga Islam Indonesia Britania Raya), kemudian bekerjasama dengan C4I (Coins for Indonesia) yang meluaskan jangkauan distribusi dari Sabang hingga Merauke, bekerjasama dengan Yayasan Wakaf Darul Funun El-Abbasiyah dan pengajian Muhammadiyah Limapuluhkota untuk daerah-daerah pelosok yang sulit terjangkau.

Dengan ini, inisiasi Wakaf 1000 Al-Quran akan memasuki tahun keempat, dan ditahun ini pula kami selaku inisiator Individu merasakan berat dan sulitnya bergerak dengan keterbatasan diri, maka di tahun keempat ini kami akan menitipkan inisiasi Wakaf 1000 Al-Quran akan dilanjutkan bersama-sama oleh Aamil Darulfunun.

Di tahun 2018 ini selain kepada pelajar, santri dan siswa TPA, kami juga mencoba mendistribusikan Wakaf Al-Quran ke Musholla-Musholla yang sedang dibangun sebagai tambahan semangat dan motivasi.

Sebagaimana highlight yang kami berikan di awal inisiasi program ini adalah pertama, keterbatasan masyarakat umum terhadap makna dan terjemah Al-Quran menjadikan urgensinya upaya memberikan akses Al-Quran terjemah untuk dapat dimaknai dengan praktis oleh masyarakat umum. Kedua, kurang dan terbatasnya prioritas memiliki Al-Quran pribadi di saat remaja, menjadikan program ini diprioritaskan didistribusikan ke kalangan remaja di Sekolah, Madrasah, TPA, Masjid dan Musholla, dan ukuran Al-Quran saku menjadi kepraktisan bagi pelajar tsb.

Kami berharap amal jariyah ini dapat ditingkatkan lagi, dan distribusi wakaf dapat menyentuh pelosok-pelosok negeri, dan semoga dapat memberi keberkahan kepada penerima dan muwakif, insyaallah. Dan kami juga memohon dukungan dan bantuan untuk mensukseskan program ini di dalam koordinasi Aamil Darulfunun.

Untuk penggalangan di tahun 2019 ini akan diinformasikan dikemudian hari.

Akhir kata, jazakallah khayran kepada para shalihin yang telah mempercayakan wakafnya selama ini, dan semoga Allah memberkahi baik yang menjadi mawakif maupun yang membantu terwujudnya upaya ini.

—–

Arif Abdullah A
Inisiator Wakaf 1000 Al-Quran



Pendaftaran Santri Baru 2019/2020

Pendaftaran Santri Baru untuk tahun ajaran 2019-2020 sudah dibuka, kepada orang tua dan calon santri dipersilakan mendaftar dengan datang ke Perguruan.

Pendaftaran dibuka untuk jenjang:
1. Madrasah Tsanawiyah
2. Madrasah Aliyah

Tersedia asrama untuk:
1. Darulfunun Putra
2. Darulfunun Putri
*jarak yang sangat dekat ke sekolah dan masjid

Alamat: Jl. Tanjuang Rongik, Padang Japang, 
VII Koto Talago, Guguak, Lima Puluh Kota, 
Sumatera Barat 26253

Informasi: 0752-97738

Gelombang I
Pendaftaran 2 Februari – 17 Maret 2019
Tes 17 Maret 2019
Pengumuman 19 Maret 2019
Daftar Ulang 19 Maret – 30 Maret 2019

Gelombang II
Pendaftaran 1 April – 8 Juni 2019
Tes 9 Juni 2019
Pengumuman 11 Juni 2019
Daftar Ulang 11 Juni – 30 Juni 2019

Syarat Pendaftaran:

  1. Biaya Pendaftaran
  2. Fotokopi Raport
  3. 2x pas foto 3×4
  4. 2x pas foto 2×3

Pendaftaran Ulang:

  1. Bukti Pendaftaran
  2. Fc Kartu NIS
  3. Fc Akte Kelahiran
  4. Fc Kartu Keluarga
  5. Fc Piagam/Sertifikat (jika ada)
  6. Fc KPS, PKH, KKS, dan KIP (jika ada)
  7. Biaya SPP, Asrama dan Seragam
  8. Kesanggupan Wakaf Orang Tua


Kunjungan Bpk Kivlan Zein ke Situs Bersejarah Perjuangan Islam

Kunjungan Bpk Purn Mayjen TNI Kivlan Zein ke Situs Bersejarah Perjuangan Islam Kompleks Darul Funun El-Abbasiyah, dan menyempatkan diri memberikan tausiah di Masjid Raya Padang Japang.

Kunjungan beliau ini disambut antusias oleh siswa dan masyarakat. Dalam kunjungan ini disempat juga takziah ke pemakaman beliau-beliau Tuanku Darul Funun.



Distribusi Waqaf Al-Quran di Situjuh Bandar Dalam

Distribusi waqaf al-quran di Masjid Situjuh Bandar Dalam sebanyak 20 buah, Musholla Gurun sebanyak 10 buah, Musholla Subarang Tabek sebanyak 10 buah, dan Musholla Puncak Subarang Tabek sebanyak 10 buah.

Semoga bermanfaat bagi jamaah, dan menjadi wasilah bagi yang membaca dan para muwakif yang memberikan.

Jazakallah khairan katsiran.



Pemilahan Sampah Plastik di Area Asrama

Mengawali tahun 2019 dengan percobaan aktivitas pemilahan sampah plastik di area Asrama Putra.

Saat ini disediakan dua buah tong sampah sebagai tempat pembakaran sampah plastik, dan akan ditambah perlahan-lahan sambil membiasakan dalam pengalokasian sampah ini.

Harapannya dengan ini, area pembuangan sampah dapat di lokalisir dan tidak menjadi polutan dengan lingkungan sekitar.



Penjaga Al-Aqsho Terakhir

The Last Ottoman Stand

By Saief Alemdar

Katanya, ada seorang Kopral Ottoman yang menolak untuk meninggalkan tugasnya di Kudus ketika ditarik untuk kembali ke negara Turki, sampai akhirnya sang Kopral dengan suka rela meninggalkan tempat tugasnya itu ketika Rabb nya memanggilnya pada tahun 1982. Ketika ditanya kenapa tidak mau meninggalkan pos penjagaan itu? ia menjawab, “Saya takut Rasulullah akan sedih kalau tau tidak ada lagi yang menjaga masjid ini, Kiblat pertama dan masjid suci ketiga umat Islam”.

Ya, namanya Kopral Hasan Igdirli (93 yo), the Last Ottoman Stand, prajurit Ottoman terakhir yang meninggalkan tugasnya menjaga masjid Aqsha pada tahun 1982, bukan kembali ke negaranya Turki, tetapi kembali ke Rabb nya. Kisah ini ditulis oleh seorang jurnalis Turki, Elhan Bardagi, yang sedang berkunjung ke Qudus bersama para delegasi jurnalis Turki pada tahun 1972 dan tanpa sengaja bertemu dengan Kopral Hasan selepas sholat Jumat.

Ketika itu, Bardagi sedang berjalan-jalan di sekitar masjid Aqsha, dan berjalan menuju ke halaman atas yang disebut dengan halaman “12 ribu lilin”. Dinamakan halaman “12 ribu lilin” karena dulu, ketika Sultan Selim l memasuki Qudus untuk pertama kali pada tahun 1516 menyalakan 12 ribu lilin di halaman itu, dan disanalah tentara Ottoman melaksanakan sholat Isya yang diterangi oleh cahaya 12 ribu lilin.

Tidak jauh dari situ, Bardagi melihat seorang lelaki berumur 80-an memakai pakaian tentara Ottoman yang sudah lusuh dan banyak bekas jahitan. Melihat laki-laki itu, Bardagi menanyakan kepada guide, kata guide, “Sejak aku kecil, aku sudha melihat laki-laki itu berdiri disitu seperti patung menghadap ke masjid dari pagi sampai sore. Dia tidak pernah berbicara kepada siapapun. Sepertinya sih orang gila”.

Bardagi mendekati laki-laki itu dan menyapanya dengan bahasa Turki, laki-laki itu menjawab dengan bahasa Turki dengan logat Anatolia yang masih sangat kental. Bardagi terkejut, berbagai pertanyaan muncul di benaknya, apa benar ini orang Turki? apa yang dia lakukan disini? kemudian Bardagi bertanya lebih jauh tentang laki-laki itu.

Laki-laki tua itu mengatakan, “Ketika negara kita kalah dalam perang pada tahun 1917, agar tidak terjadi penjarahan di kota Qudus, pemerintah Ottoman meninggalkan 1 peleton pasukan di Qudus sampai masuknya pasukan Inggris ke Qudus. Aku memohon kepada Komandan untuk dimasukkan dalam peleton tersebut dan menolak kembali ke Turki. Namaku Kopral Hasan Igdirli, dari Korps 20, Brigade 36, Batalyon 8, Peleton Infanteri 11”

“Kami yang berjumlah 53 orang memutuskan untuk menetap di Qudus agar nanti saudara-saudara kita orang Palestina tidak mengatakan bahwa Ottoman telah meninggalkan Palestina. Kami tidak ingin Sultan para Nabi, Nabi kita menangis dan sedih”.

“Waktupun berlalu dengan cepat, para sahabatku pun telah meninggal satu per satu, kami tidak ditaklukkan oleh tentara musuh, tetapi kami dikalahkan oleh maut dan takdir Ilahi”.

Kata Bardagi, Hasan Affandi meminta satu permintaan kepaku dan memohon agar aku melaksanakan permintaan itu, “ Anakku, kalau kamu kembali ke Turki, pergilah ke desa Sanjak Tukat, temui disana Kapten Musthafa, dialah yang menugaskanku sebagai pengawal masjid Aqsha, dialah yang meletakkan amanah besar ini di pundakku. Ketika bertemu dengannya, ciumlah tangannya untukku, dan sampaikan padanya bahwa Kopral Hasan Igdirli, Komandan peleton 11 yang ditugaskan menjaga masjid Aqsha masih menjalankan tugasnya sebagaimana yang anda perintahkan dulu, dan tidak pernah meninggalkan posnya, dan Kopral Hasan memohon doa dari anda”.

Kata Bardagi, karena dia tahu aku datang dari Istanbul, dia menanyakan “Apa kabar negara kita?”. Aku bingung mau menjawab apa, aku tidak tega mengatakan bahwa negara Ottoman itu telah dihancurkan oleh Inggris, Perancis, dan Armenia. Kukatakan, “Negara kita baik-baik saja”.

“Kalau baik-baik saja kenapa mereka tidak datang kesini dan membebaskan Qudus dari para kafir Yahudi?”, kata Hasan Afandi dengan suara tegas.

“Inshallah suatu hari mereka akan kembali…”

Akupun pamitan kepada Kopral Hasan, kucium tangannya dan kupeluk erat badannya yang sudah renta itu sambil menangis. “Sampaikan salamku kepada Istanbul”, kata Kopral Hasan.

Sebelum kembali, ku ceritakan kepada guide ku siapa laki-laki yang dikira gila itu, dank u berikan alamatku kepada guide itu dan memintanya agar memberitahuku kabar Kopral Hasan. Dalam perjalanan kembali ke Istanbul aku masih belum bisa percaya kalau seorang prajurit Ottoman masih bertugas di Qudus menjaga masjid sejak tahun 1917!.

Ketika sampai di Turki, aku pergi ke desa Sanjak Tukat di Antolia, aku berhasil mendapatkan alamat Kapten Musthafa setelah menghubungi berbagai pihak. Aku pun tiba di desa itu, tetapi sayangnya aku tidak dapat memenuhi janjiku kepada Kopral Hasan, karena Kapten Musthafa telah meninggal belasna tahun yang lalu.

Pad atahun 1982, ketika aku bertugas di Kantor Berita Turki, aku menerima sepucut surat dari Qudus, ternyata dari guide yang 10 tahun lalu menemaniku, dalam surat itu tertulis, “Telah meninggal dunia prajurit terkahir penjaga masjid Aqsha” 🙁



Para Penggembala Kambing

Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits yang di riwayatkan oleh Al-Imam Bukhori dan lain-lain dengan sanadnya dari Abu Hurairoh menerangkan bahwasanya hampir setiap Nabi pernah mengalami menggembala kambing. Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “مَا بَعَثَ اللهُ نَبِيًّا إِلَّا رَعَى الْغَنَمَ”. فَقَالَ أَصْحَابُهُ: “وَأَنْتَ؟”. فَقَالَ: “نَعَمْ، كُنْتُ أَرْعَاهَا عَلَى قَرَارِيطَ لِأَهْلِ مَكَّةَ”.

— (00:48) ma ba’asallahu nabiyan, illa ra’al ghonam. faqoola ashaabuhu,  “wa anta?”. faqoola, kuntu ar’aha ‘ala qorooritho li ahli makkah.

“Tidaklah Allah Subhanahu wa Ta’ala mengutus seorang Nabipun kecuali pasti dia pernah menggembala kambing”. Maka para sahabat bertanya: “Engkaupun begitu wahai Rasulullah?” Rasul bersabda: “Ya, aku dulu menggembala kambing untuk para penduduk Makkah di tempat-tempat menggembalanya”. (HR. Bukhari)  [1]

Tahukah kita apa hikmah dari menggembala kambing tersebut yang di mana Allah Subhanahu wa Ta’ala khususkan para Nabi, bahkan setiap Nabi untuk mengalaminya?

Ternyata ulama mentafsirkan bahwasanya kambing dapat difahami dari hadits Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain. Bahwasanya kambing sebagaimana diriwayatkan Imam Bukhori, Muslim, dari Abu Hurairoh, Abi Mas’ud dan lain-lain. Di mana Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 وَالْفَخْرُ وَالْخُيَلَاءُ عِنْدَ أهلِ الخيلِ والإبلِ
— (1:51) al fahr wa huyala ‘inda alhlil khoimi wal khuyala ‘inda ahlil khoimi wa ibil

“Kesombongan dan kekerasan hati itu ada pada para penggembala unta dan kuda. [2]

وَالسَّكِينَةُ وَالْوَقَارُ فِي أَصْحَابِ الشَّاءِ

— (2:05) wa sakinah wal waqr fil ashabil  syaai.

Adapun ketenangan hati, kerendahan hati terdapat pada para penggembala kambing”. [3]

Mengapa demikian?

Dikatakan oleh para ulama bahwasanya kekerasan yang ada pada unta dan kuda ini, berefek kepada para penggembalanya. Di mana terlihat jelas kebanggan pada hewan-hewan tersebut, unta dan kuda yang membusungkan dadanya terlihat begitu menyombongkan dirinya. Begitu luar biasa menyombongkan dirinya. Kemudian kekuatannya yang luar biasa yang dengan itu Allah Subhanahu wa Ta’ala jadikan banyak manfaat pada manusia. Namun karena banyak atau sering bergaul dengan hewan demikian maka berefeklah kepada jiwa-jiwa orang yang menggembalakannya, sering kali.

Adapun pada orang-orang yang biasa menggembala kambing dengan sifat-sifatnya. Kambing adalah satu sisi bukanlah hewan yang sangat kuat sebagaimana kuda dan unta. Namun kambing memiliki sifat tidak bisa dia di persatukan dengan mudah. Tidak sebagaimana  seseorang menggembala bebek atau ayam, ketika kita mengambil pemimpinnya maka yang lain akan mengikutinya. Begitu pun kuda dan unta, ketika kita menguasai pemimpinnya maka yang lain akan mengikutinya.

Adapun kambing tidak demikian, setiap ekor kambing memiliki otak masing-masing yang tidak bisa satu menjadi pemimpin sehingga di ikuti yang lain, tidak, sehingga membutuhkan kesabaran lebih dalam mengaturnya, kesabaran lebih, kekuatan lebih dalam mengaturnya.

Orang yang terbiasa terlatih dalam mengasuh dan menggembala kambing demikian. Maka dengan itu di harapkan darinya akan datang pada dirinya sifat sabar yang dengan itu dia dapat mengasuh, mendidik ummatnya sebagaimana para Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Sumber: https://catatankajian.com/1601-para-penggembala-kambing-ustadz-riyadh-bin-badr-bajrey.html



Pemugaran Tugu 100 Tahun dan Makam Founding Father

Alhamdulillah di semester ini dapat dimulai upaya pemugaran tugu 100 tahun Syekh Abbas Abdullah oleh pemerintah Republik Indonesia sebagai pionir yang mengembangkan pendidikan surau (agama) dengan pendidikan umum, pemugaran ini juga meliputi memperbaiki makam yang sudah lama rusak.

Upaya ini dilakukan setelah beberapa kali tertunda karena prioritas membangun fasilitas pendidikan perguruan dan juga desakan dari berbagai pihak dan lembaga.

Semoga upaya ini mendapat keberkahan oleh Allah SWT sebagai salah satu upaya menjaga marwah dan semangat yang sejak awal dibangun oleh pendahulu sebagai salah satu keseriusan (jihad) dalam upaya membangun masyarakat madani.



Hejaz Railway Museum, Saksi Sejarah Kereta Api Pertama di Madinah

Kota Madinah dan Damaskus pernah terhubung oleh jaringan rel kereta api. Jejak transportasi itu kini bisa dilihat di Hejaz Railway Museum, Madinah. Di sela kesibukan meliput penyelenggaraan musim haji kali ini, tim Media Center Haji (MCH) Daerah Kerja Madinah sempat bertandang kesana. Seperti apa museum kereta api yang kini berubah menjadi restoran itu? Berikut laporannya.

Dilihat sekilas, Hejaz Railway Museum lebih mirip taman. MCH Daker Madinah, Kamis (13/09) sore berkunjung ke museum yang jaraknya sekitar 2 kilometer dari Masjid Nabawi tersebut. Tiket masuk hanya 5 riyal atau sekitar Rp 20 ribu per orang. Saat peak season, tiket dijual dengan harga dua kali lipat atau 10 riyal. Tapi, jangan harap mendapat bukti tiket. Begitu uang diserahkan, petugas loket langsung mempersilakan masuk tanpa memberi kertas tiket.

Pengunjung saat itu sedang sepi. Hanya ada beberapa keluarga Arab yang terlihat duduk-duduk di kursi taman. Ada juga beberapa perempuan yang mengenakan abaya dan cadar berwarna hitam. “Kalau sore memang sepi, soalnya menjelang Magrib. Setelah salat Isya biasanya ramai,” kata Mohammed Hamim, sang penjaga loket yang lumayan mampu berbahasa Inggris.

Arab Saudi memang menerapkan aturan ketat pada semua pelaku usaha. Setiap terdengar suara azan, semua aktifitas usaha harus berhenti. Tidak boleh tidak. Selesai salat baru boleh buka lagi.

Di dekat pintu masuk museum terdapat satu gerbong berwarna cokelat. Gerbong itu pernah berjaya pada masanya. Agak masuk ke dalam, terdapat amphitheater mini untuk tempat pertunjukan atau sekadar nongkrong. Di antara pepohonan terdapat jalan setapak. Sisi kiri dan kanannya dilengkapi bangku panjang untuk tempat duduk pengunjung. Ada pula taman rumput yang dihiasi pepohonan kurma. Saat malam, lampu biru dan kuning yang melilit pohon kurma itu menyala. Pemandangan terasa makin warna-warni.

Di pinggir taman terdapat kios-kios yang menyajikan aneka cemilan dan minuman. Agak aneh rasanya melihat pemandangan serbahijau di Arab Saudi yang panas dan tandus. ’’Kota Madinah memang beda dengan Makkah. Tata kota Madinah lebih baik. Banyak taman. Lebih tentram,’’ jelas M. Rofi’i, warga Indonesia yang menjadi penerjemah bagi petugas haji.

Di ujung museum ada dua lokomotif yang pernah beroperasi pada tahun 1900-an. Namun, dua lokomotif itu telah dirombak menjadi restoran unik. Lokomotif dicat warna hitam dan tersambung dengan 12 gerbong. Tapi, bukan gerbong asli. Gerbong-gerbong itu telah disulap menjadi ruang makan. Saat malam, restoran lokomotif itu terlihat lebih hidup karena dihiasi lampu sorot.

Restorasi museum rupanya belum selesai. Sebab, di beberapa lokasi terlihat material proyek masih berserakan. Rencananya, museum itu dilengkapi dengan kids zone untuk area permainan anak. Ada juga rencana pembangunan taman baru yang sedang dikerjakan. Kerajaan Arab Saudi kini memang getol-getolnya membenahi berbagai obyek wisata.

Mereka telah mencanangkan gerakan Saudi Vision 2030. Inti dari gerakan itu adalah melepaskan Arab Saudi dari ketergantungan pada minyak. Sektor pariwisata diharapkan mampu mengganti pendapatan negara dari penjualan minyak. Nah, Hejaz Railway Museum termasuk salah satu destinasi wisata andalan Arab Saudi yang kini sedang direstorasi.

Museum ini masuk wilayah distrik Al-Anbariya. Pada masa lalu, kawasan tersebut merupakan stasiun kereta api aktif. Sisa-sisa rel kereta masih tampak di area museum terbuka itu. Beberapa referensi menyebutkan, jaringan rel kereta api itu dibangun pada tahun 1900 dan selesai pada 1908. Kedatangan perdana kereta di Madinah pada 1 September 1908.

Rel tersebut pernah menghubungkan kawasan Damaskus (Syria) dengan Madinah (Arab Saudi). Jaraknya sekitar 1.320 kilometer. Pada masa itu, kereta api tersebut menjadi satu-satunya alat transportasi umum yang dimanfaatkan oleh jamaah haji dari Syria, Jordania, Pakistan, Iraq, dan Turki. Sebelum kereta api tersebut beroperasi, perjalanan menuju Arab Saudi butuh waktu sekitar 40 hari menggunakan unta. Melintasi gunung dan gurun pasir. Setelah kereta api beroperasi, perjalanan makin singkat. Hanya lima hari.

Sempat muncul rencana untuk memperpanjang jaringan rel hingga menjangkau Makkah. Namun, perang dunia pertama membatalkan rencana prestisius tersebut. Beberapa stasiun dan jaringan rel hancur akibat perang. Kereta api tersebut akhirnya benar-benar berhenti beroperasi pada 1921.

Pada 1983, pengelolaan Hejaz Railway Station diserahkan pada lembaga bernama Antiquities and Museum Agency. Lalu, pada 1998, Gubernur Madinah Prince Abdul Majeed bin Abdulaziz meresmikan dimulainya proyek restorasi stasiun tersebut. Proyek tersebut dikendalikan oleh Saudi Commission for Tourism and Antiquities (SCTA). Saat itulah stasiun itu diubah menjadi museum.

Kini, museum kereta api itu menjadi satu dengan kantor Al Madina Al-Munawara Antiquities. MCH Daker Madinah juga mengunjungi kantor dua lantai tersebut. Kantor itu juga memamerkan foto-foto Madinah masa lalu. Ada pula aneka batu-batuan asli Madinah yang dikumpulkan dari berbagai masa. Misalnya, translucent quartz yang mirip berlian, harrie stone, pink quartz, dan flint stone.

”Madinah punya banyak batu unik karena dikelilingi perbukitan,’’ kata seorang penjaga museum. Selain menjadi saksi sejarah kepemimpinan Nabi Muhammad SAW, Madinah memang memang menyimpan potensi arkeologis bernilai seni tinggi.

Sumber: https://kemenag.go.id/berita/read/508738/hejaz-railway-museum–saksi-sejarah-kereta-api-pertama-di-madinah